Analisis Kadar Air dan Aroma Blending Kopi Arabika (Coffea arabica L) dan Robusta(Coffea canephora L) Selama Penyimpanan Dengan Principal Component Analisys (PCA)

Surya Abdul Muttalib, Joko Nugraha WK, Nursigit Bintoro

Abstract


Kopi merupakan komoditas pertanian yang menyumbang devisa terbesar bagi Indonesia dan menjadi komoditas perdagangan nomor dua di dunia. Ekspor kopi Indonesia masih terbatas pada kopi kering gelondongan, belum diolah menjadi barang jadi berupa kopi bubuk. Proses pengolahan menjadi kopi bubuk melalui serangkaian proses penyangraian yang didalamnya terjadi proses fisik dan kimia yang sangat komplek yang mempengaruhi cita rasa dan aroma. Terdapat dua jenis kopi yang berkembang di Indonesia yakni Kopi Arabika dan Robusta dengan karakteristik yang berbeda. Arabika memiliki rasa yang kuat sedangkat robusta memiliki kelebihan dari segi aroma. Jika kedua jenis kopi ini dipadukan maka akan menghasilkan cita rasa dan aroma yang kuat. Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi kadar air dan aroma blending kopi arabika dan robusta menggunakan Principal Component Analisys (PCA). PCA pada dasarnya bertujuan untuk menyederhanakan variabel yang diamati dengan cara menyusutkan (mereduksi) dimensinya. Hal ini dilakukan dengan cara menghilangkan korelasi diantara variabel bebas melalui transformasi variabel bebas asal ke variabel baru yang tidak berkorelasi.Identifikasi Aroma blending kopi Arabika dan Robusta dilakukan menggunakan empat buah sensor aroma (electric Nose) yang dipasang secara bersamaan yakni sensor TGS822, TGS825, TGS826 dan TGS2602. Hasil analisis menujukkan PCA mampu mereduksi data dan mengklasifikasi kopi sesuai input kadar air dan aroma selama penyimpanan.

Keywords


Blending ;Principal Component ;Analisys; Identifikasi; Kopi

Full Text:

PDF

References


Kurnia R., 2009.Pengolahan dan Diversivikasi Kopi. Alphabeta. Bandung

Ridwansyah, 2003. Pengolahan Kopi. Digitized by USU digital library.

Yusianto. 2003. Karakteristik Fisik dan Cita Rasa Kopi Hasil Penyangraian Sistem Pemanas Langsung. Pusat Penelitian Kopi Dan kakao Indonesia. Pelita Perkebunan. Jember.

Dorasi, M.E.P; 2009. Laporan Kerja Lapangan : Operasi Alat Dan Mesin Pengolahan Kopi Di PT Perkebunan Nusantara IX (Persero) Kebun Getas Salatiga. Yogyakarta.

Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia, 2007. Informasi Paket Teknologi Pengolahan Biji kopi Sekunder. Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia. Jember.

Soemartini, 2008. Principal Component Analysis (PCA) Sebagai Salah Satu Metode Untuk Mengatasi Masalah Multikolinearitas. Fakultas Matematika Dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Padjadjaran Jatinangor.




DOI: https://doi.org/10.31764/agrotek.v6i1.955

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Jurnal Agrotek Ummat journal is abstracting & indexing in the following databases:

        


Jurnal Agrotek Ummat OFFICE: